Home Lifestyle Keperawanan Bisa Dilihat Dari Cara Berjalan? Dokter Ungkap Fakta

Keperawanan Bisa Dilihat Dari Cara Berjalan? Dokter Ungkap Fakta

5350
0
SHARE
Thejakartanews - Perawan atau Tidak Bisa Dilihat Dari Cara Berjalan Dokter Ungkap Fakta
MixParlay
MixParlay

THEJAKARTANEWS – Masyarakat kerap mengaitkan cara jalan perempuan dengan status keperawanan nya. Konon, perempuan yang terlihat mengangkang saat berjalan berarti sudah tidak perawan.

Hal tersebut dibantah oleh dokter spesialis kebidanan dan kandungan Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI), Grace Valentine. Pasalnya, cara berjalan tidak ada hubungan sama sekali dengan keperawanan seorang wanita.

Yang membentuk gaya berjalan seseorang adalah perkembangan fisik. Grace berkata bahwa keperawanan dilihat dari hubungan intim perempuan tersebut.

Perempuan yang mulanya belum pernah berhubungan intim lantas melakukannya untuk yang pertama kali barulah dinyatakan telah hilang keperawanan.

Dokter Menjelaskan “Konsep yang dapat digunakan di sini adalah keperawanan hilang saat seseorang melakukan hubungan intim,” ujarnya.

Hubungan intim tersebut kerap menyebabkan selaput dara pada wanita menjadi robek. Himen atau selaput dara adalah lapisan tipis di dekat bukaan vagina.

Membran ini bagian tengahnya bolong, sebagai jalan untuk haid keluar. Karena tipis, selaput dara cenderung mudah robek saat berhubungan seksual.

Ketika himen rusak, perempuan bisa saja mengalami perdarahan dan rasa sakit. Sebab, himen berisi banyak pembuluh darah. Namun, himen juga dapat robek tanpa disertai rasa sakit ataupun perdarahan, tergantung kekuatan pembuluh darah.

Kendati demikian, robeknya himen bukan tanda mutlak keperawanan perempuan.

Sebab, memang ada perempuan yang tidak dilengkapi himen pada vaginanya. Selain itu, ada beberapa hal yang bisa membuat selaput dara perempuan robek meski belum pernah aktif secara seksual.

Bisa Jadi karena Mioma “Sebetulnya, himen perempuan dapat robek walau enggak berhubungan intim,” tegasnya.

Grace menjelaskan, ada beberapa aktivitas yang memang berimbas pada sobeknya himen. Kegemaran bersepeda dan senam, misalnya. Selain itu, kecelakaan juga jadi faktor penyebab robek. Lalu, penggunaan tampon yang tidak benar serta rutinitas masturbasi ikut membuat selaput dara tercabik.

Aktivitas-aktivitas yang disebutkan di atas memberi efek gesekan pada lapisan tipis di dekat bukaan vagina ini sehingga himen terkoyak.

Orang yang sudah berhubungan intim pun, kata Grace, juga ada yang tidak sobek himennya. Sebab, himen perempuan punya fleksibilitas tinggi sehingga tidak gampang tersayat meski berkontak dengan benda dari luar tubuh.

Elastisitas itulah yang bisa bikin himen tetap utuh. Sekali lagi, dia menekankan bahwa keperawanan adalah tentang sudah atau belum berhubungan seksual, bukan soal himen robek atau gaya berjalan. (Shela Kusumaningtyas)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here